Berita Terbaru

Subscribe

Subscribe

Subscribe

Subscribe

Subscribe

Subscribe

TERPOPULER

Wakil Bupati Madiun Monitoring Unas SD

MADIUN - Senin, 15 Mei 2017 kemarin Wakil Bupati Madiun, Drs H Iswanto,MSi bersama rombongan melaksanakan monitoring pelaksanaan Ujian Nasional Tingkat Sekolah Dasar (SD) dan Madrasah Ibtidayah (MI). Perlu diketahui, bahwa pada Senin kemarin sedikitnya ada 9.093 siswa kelas VI dari 481 SD/MI se Kabupaten Madiun mengikuti Ujian Nasional Tahun Ajaran 2016/2017. 

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Madiun melalui  Kabid Pembinaan SD dan TK Adrianto menjelaskan bahwa UNAS SD/MI Tahun Ajaran 2016/2017 dari  481 sekolahan tersebut yaitu terdiri SD Negeri sebanyak 413 sekolahan dengan jumlah siswa sebanyak 7.423 anak, SD Swasta sebanyak 3 sekolahan dengan jumlah siswa sebanyak 85  anak, MI Negeri sebanyak 4 sekolahan juumlah siswa sebanyak 181 anak dan dari MI Swasta sebanyak 61 sekolahan dengan jumlah siswa sebanyak 1.404 anak. Sedangkan ruang yang digunakan untuk anak SD sebanyak 557 ruang terdiri ruang besar sebanyak 372 ruang dan ruang kecil sebanyak 185 ruang. Untuk Siswa MI menggunakan 111 ruangan terdiri  75 ruangan besar dan 36 ruangan kecil.

Wakil Bupati Madiun Drs. H. Iswanto, M.Si menjelaskan bahwa monitoring kali ini dilaksanakan untuk mengetahui secara langsung kondisi dilapangan terkait dengan pelaksanaan Ujian Nasional Tingkat SD/MI Tahun Ajaran 2016/2017 di Kab. Madiun. Dari hasil pantauan di 3 sekolahan yaitu di MI Muhammadiyah Mejayan, SDN Krajan 02 Mejayan dan SDN Bangunsari 01 Mejayan dapat diketahui, bahwa UNAS bisa dilaksanakan dengan baik, tertib, lancar dan aman. Diharapkan seluruh siswa dapat mengerjakan soal ujian dengan baik dan teliti agar memperoleh nilai yang baik, " Jaga kesehatan agar dapat mengikuti Ujian sampai hari terakhir " Kata Iswanto kepada salah satu siswa. 

Terkait dengan adanya penggabungan siswa peserta Ujian dari beberapa sekolah, Wabup. Drs. H. Iswanto, M.Si menjelaskan bahwa ini  karena jumlah siswa yang tidak sama dari masing-masing sekolah. Dengan penggabungan ini diharapkan siswa dapat kompak dan saling mengenal. Adanya jumlah siswa SD di beberapa sekolah yang semakin menurun, Wabup Madiun menjelaskan, bahwa  ini merupakan bentuk keberhasilan pemerintah dalam program Keluarga Berencana (KB). 

Sedangkan terkait dengan bangunan SD yang ditinggalkan atau tidak ditempati lagi dapat dijelaskan, bahwa bangunan itu merupakan aset pemerintah daerah dan nantinya bisa digunakan untuk kepentingan pemerintah daerah. 

Terkait dengan kemungkinan akan ada regrouping (pengabungan)  dijelaskan oleh Iswanto bahwa kalau memang diperlukan ya akan dilaksanakan. Itu semua demi menjaga kualitas belajar mengajar di Kabupaten Madiun. Sementara itu Sekda Kab. Madiun Ir. Tontro Pahlawanto juga melaksanakan monitoring di SDN. Garon 01, SDN Balerejo 01 dan MI Bancong. ( Hum/Jhon.Adv ).

Post Comment

Tidak ada komentar:

Berikan Tanggapan Anda