Warga Ajukan Gugatan Tak Puas Dengan Kinerja Appraisal Jalan Tol

MADIUN - Dua warga Desa Bandungan Kecamatan Saradan Kabupaten Madiun, Jawa Timur, masing-masing Madinem dan Dariyem, mengajukan gugatan atas ganti rugi Jalan Tol Mantingan (Ngawi) – Kertosono (Nganjuk), ke Pengadilan Negeri Kabupaten Madiun, Selasa 11 April 2017.

Melalui kuasa hukumnya, Ali Mustofa, mereka menggugat Toto Suharto dan rekan sebagai Appraisal (tim penilai harga tanah) selaku tergugat I, tergugat II Kepala Kantor Pertanahan, Tergugat III Drs. Gunadi selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) pengadaan tanah, tergugat IV Gubernur Jawa Timur, tergugat V Bupati Madiun dan tergugat VI Menteri PU.

Dalam gugatannya, penggugat I Madinem, mempermasalahkan pengukuran tanah milikya oleh panitia pembebasan Jalan Tol. Dalam gugatannya, tanah yang seharusnya seluas 735 meter persegi, tapi tertulis 632 meter persegi dan hanya dihargai sebesar Rp.620.803.000.

“Tanah penggugat I, itu dulu merupakan warisan dengan jumlah total 2940 meter persegi. Kemudian dibagi empat bersaudara. Masing-masing dapat 735 meter persegi. Tapi ketika diukur tim appraisal, luasnya kok cuma 632 meter persegi?,” kata kuasa hukum Madinem, Ali Mustofa, dengan nada tanya.

Sedangkan penggugat II, Dariyem, mempermasalahkan harga ganti rugi untuk tanahnya seluas 26 meter persegi yang dihargai sebesar Rp.6.242.000. “Kami minta tiga kali lipat dari harga penawaran yang hanya Rp.214 ribu/meter. Kami minta harga Rp.642 ribu meter,” pungkasnya.

Sidang ditunda tiga pekan mendatang karena tergugat I dan tergugat VI tidak hadir. “Sidang ditunda 2 Mei mendatang. Sesuai peraturan, tergugat yang tidak hadir akan kita panggil dua kali lagi,” kata ketua majelis hakim, Soberi, sebelum mengetuk palu.

Sedangkan pembacaan amar putusan untuk 26 penggugat yang juga warga Desa Bandungan, sesuai jadwal akan digelar hari Kamis 13 April 2017 mendatang. Sebanyak 26 warga yang melakukan gugatan, mereka yang tidak terima dengan nilai ganti rugi antara Rp.114 ribu – Rp.169 ribu per meter. Mereka menuntut harga ganti rugi antara Rp.500 ribu – Rp.750 ribu. (Jhon)

Posting Komentar

0 Komentar