Berita Terbaru

Subscribe

Subscribe

Subscribe

Subscribe

Subscribe

Subscribe

TERPOPULER

Usut Tuntas Rp 6,6 Miliar, Pemkab Tulungagung, Kecamatan Tutup Mata


Tulungagung NewsWeek- Penggunaan Dana Optimalisasi Tahun 2017 yang awalnya dipermasalahkan oleh warga setempat, kini tokoh politik asal partai PKB Abdul Aziz , juga menyoal kinerja pemerintahan Kabupaten Tulungagung yang tidak melakukan pengawasan terhadap penggunaan dana optimalisasi yang dilakukan oleh Kelurahan, sebab masyarakat setempat mulai gelisah dan curiga, terhadap Kelurahan yang tidak pernah transparan soal dana tersebut.

Seharusnya Kecamatan juga harus melakukan tindakan tegas terhadap oknum kelurahan yang mencoba main - main dengan dana optimalisasi, apalagi Kecamatan sebagai pemangku wilayah di seluruh Kelurahan, pengawasan dan pembinaan masih menjadi tanggung jawabnya.  

Abdul Aziz mencontohkan, di Kelurahan kenayan, Kelurahan Jepun, Kelurahan, dana yang digunakan untuk pembangunan pavingisasi, pot bunga, tiang bendera, bak sampah, posyandu, gizi bayi, kerja bakti, kursi RT, dan lain lain, semua tidak ada yang tahu berapa nilai anggarannya..

“Ada di Kelurahan Kampung Dalam di RT 01 RW 05 dan RT 02 RW 05, untuk pembangunan fisik hanya menerima Rp. 8 Juta, seharusnya  per RT mendapat Rp. 20 Juta,”ujar Aziz.
Menurut Aziz, anggaran yang turun benar – benar trasnparan karna dana itu milik rakyat yang diambil 5% dari dana alokasi khusus, yang diamanatkan oleh undang undang untuk kesejahteraan masyarakat.

Melihat kondisi dilapangan, dana Optimalisasi malah meresahkan masyarakat sebab dinilai tidak tepat sasaran dan tidak  transparansi penggunaan anggarannya, pemkab Tulungagung dan kecamatan harusnya jangan tutup mata, kalau ada masalah di wilayah Kelurahan,”tandasnya.

Masih Aziz, sebenarnya menteri kesehatan sudah mengucurkan dana miliaran rupiah ke seluruh puskesmas di kabupaten tulungagung, salah satunya posyandu, ibu melahirkan, gizi bayi dan lansia.

“Tokoh Masyarakat, PAC PKB, kampung dalam,berharap penegak hukum segera mengusut tuntas kasus dana optimalisasi Rp. 6,6 Miliar, biar masyarakat menjadi jelas permasalahannya,”harapnya, ( N70 ) 

Post Comment

Tidak ada komentar:

Berikan Tanggapan Anda