Berita Terbaru

Subscribe

Subscribe

Subscribe

Subscribe

Subscribe

Subscribe

TERPOPULER

Kadis PMD Banyuwangi Menbuka Pra Rakor MAD Transformasi BKD

BANYUWANGI - Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Dan Desa (Kadis PMD) Banyuwangi Plt. Drs. Zen Kastolani, M.Si. pada hari Senin (26/11) telah membuka Rapat Kordinasi (Rakor) Pras Musywara Antar Desa (MAD) tentang Transformasi Badan Kridit Desa (BKD) Menjadi Unit Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Bersama di Kabupaten Banyuwangi. 

Rakor Pra MAD Transformasi BKD Menjadi BUMDes Bersama di gelar di aola kantor PMD Banyuwangi, yang dihadiri oleh Utusan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) semua pengurus BKD yang ada di 63 kecamatan. Kepala Bidang (Kabid) Desa “Try” Kabid Usaha Ekonomi Pedesaan (UEP) “ H. Eko Heru Wahyudi,S,H, M.M.” Para Kepala Desa. Pendamping Transformasi BKD “EMY”.

Drs. Zen Kastolani,M.Si sebagai PLt. Kepala Dinas PMD Banyuwangi dalam sambutannya “ dalam rangka untuk mensejahterahkan masarakat desa masing-masing maka satu poin terkait keuangan yang ada di BKD ini kedepan semakin bermanfaat dan semakin jelas.

MAD ini biar sedikit terlambat dan kcepat, nanti akan bermanfaat untuk masyarakat desa. Dalam rangka untuk menopang, melengkapi bagaimana masyarakat membangun ekonomi di desa.

Terkait asal usul BKD ini tidak seluruhnya tahu, dan sekarang kepala desa yang menjabat kondisinya BKD seperti apa, kedepannya akan lebih bermanfaat bagi masyarakat yang lebih baik, sehingga akan ada ketetapan setelah adanya MAD pada desa masing-masing.

Terkait kegiatan BKD, secara prinsipdari dulu hingga sekarang, masih nyata-nyata ada dan berada disekitar kita. Dengan peraturan-peraturan baru, UU baru, nampaknya kita segera mengambil langka, termasuk MAD yang diawali Pra MAD.

Desa berhak menentukan masa depannya, akan tetapi kita tetap ada aturan-aturan, sehingga kita menentukan bisa memilih yang paling aman dan nyaman. Mungkin ada 2 desa yang belum mengarah ke BUMDes Bersama,  semua itu tetap kewenangan desa, dan semua ini adalah milik masyarakat/rakyat . katanya.

Kabid Desa “Try” hal penting yang harus diketahui semua kepala desa, masih adanya ADD, DD yang belum dicairkan seperti ADD tahap II DD tahap III dimana persyaratan untuk pencairan belum ke meja saya, tinggal 40 desa .Tolong segera diselesaikan, karena waktunya tinggal menghitung hari, dan tanggal 10 Desember terakhir.  

BHPD 2018, sudah disosialisasikan dan rupiahnya, dasarnya SK besarannya sudah turun, segera diajukan ke camatan atau ke Bidang desa, dengan melampirkan perubahan APBDes yang sudah diferifikasi oleh camat, karena BHPD masuk di perubahan APBDes 2018.maka wajib membuat perubahan APBDes 2018 dan harus diferifikasi camat, RPDnya segera dilampirkan.Untuk penghematan belanja tidak boleh digeser.Katanya.

Emy pendamping dari Akademisi menjelaskan “salah satu instrument Ekonomi Pedesaan itu adalah permodalan, OJK meminta pendampingan terbentunya Lembaga Keuangan Mikro, sebenarnya target Negara sejak 2009, ada kebijakan yang strategis, yaitu ‘ Semua Lembaga Keuangan Mikro (LKN) yang belum berbadan Hukum atau belum ada pengawasan. Sejak 2009 itu ada 12 program LKM belum berbadan hukum, bukan Koperasi , bukan Bank.Berdasarkan Surat Keputusan 3 Menteri RI, memang didorong kembali didesa.Ungkapnya.

H.Eko Heru W, S.H,M.M   menambahkan bahwa dalam aturan OJK itu lembaga yang boleh bergerak di jasa keuangan itu adalah, BPR.Koperasi.PT.LKM. atau BKD itu menjadi PTLKM sebagai unit dibawah BUMDes Bersama. BUMDes Bersama itu payung hukumnya.

Dasarnya OJK No. 10/POJK.03/2016 tentang ketentuan BPR dan Transformasi BKD, yang diberikan status sebagai BPR, BKD hanya dapat satu kali merefisi tindak lanjut sebagaimana ayat 1 OJK palinglambat 31 Desenber 2017, belem direfisinya BKD  sehingga disepakati menjadi BUMDes Bersatu sebagai payung hukumnya. 

Ada 3 BKD yang tidak ikut BUMDes Bersama dari 66 BKD, yaitu desa Kabat, desa Sukorejo dan desa Bagorejo. Tetapi dari OJK tetap diupayakan bahwa 3 desa itu bisa masuk BUMDes sehingga tidak kecer, kecuali yang 20 masuk kelurahan. Dan BUMDes Bersama itu kalau bisa pada tiap-tiap kecamatan. Ungkapnya. (JOK)

Post Comment

Tidak ada komentar:

Berikan Tanggapan Anda