Pengacara Pendeta HL : Jika Klien Kami Bersalah Silahkan Dihukum, Jika Hakim Ragu-Ragu Mohon Klien Kami Dibebaskan


SURABAYA – Kasus dugaan tindak pidana pencabulan yang dilakukan seorang pendeta di Surabaya berinisial HL saat ini memasuki agenda materi pemeriksaan saksi korban yaitu IW. Persidangan terhadap pendeta HL ini digelar secara tertup diruangan sidang Cakra, Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Selasa (9/6/2020).

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Sabetania Paembonan usai sidang enggan dimintai komentarnya oleh awak media terkait materi persidangan.“Ini sidang tertutup, tidak bisa kami sampaikan,” ujarnya

Hal senada juga diungkapkan penasehat hukum pendeta HL, Jefri Simatupang. Menurut Jefri, apa yang tadi disampaikan terdakwa dan korban di persidangan merupakan privasi mereka berdua.“Saya tidak ingin mengungkapkan materi persidangan ini. Bagi kami yang penting biarlah hukum ditegakkan dan keadilan boleh diberikan bagi terdakwa dan korban,” ungkapnya seusai persidangan.

Demikian halnya saat Jefri ditanya soal kadaluarsa atau tidaknya kasus ini. Jefri hanya singkat mengatakan biarlah majelis hakim yang memutuskan kadaluarsa atau tidak kasus ini nantinya. “Jika terbukti Klien kami bersalah, silahkan dihukum, namun sebaliknya, jika muncul keraguan-raguan, kami mohon Klien kami dibebaskan,” pungkas Jefri kepada awak media di halaman gedung PN Surabaya.

Terpisah, Aden selaku kuasa hukum IW mengatakan bahwa didalam persidangan tadi, terdakwa sempat mengakui perbuatannya mencabuli IW, “Dari awalnya dihadapan keluarga dia sudah mengakui, Ya saya melakukan.!. Dipersidangan tadi dikatakan mengakui,” kata Aden.

Diketahui, Pembuktian perkara dugaan pencabulan ini berlanjut setelah majelis hakim menolak eksepsi yang diajukan tim penasehat hukum terdakwa. Dalam eksepsinya, tim penasehat hukum terdakwa menyoal tentang surat dakwaan jaksa yang dianggap tidak memiliki hak penuntutan karena perkara dugaan pencabulan tersebut telah kadaluarsa. Mengingat peristiwa hukumnya sudah terjadi 14 tahun yang lalu, namun baru dilaporkan pada 20 Februari 2020. (ban)

Posting Komentar

0 Komentar