DPRD Surabaya Berharap PTM Dibuka untuk Semua Kelas

 


Surabaya - Wakil Ketua DPRD Surabaya, Reni astuti mendorong Pemkot untuk membuka semua kelas SD maupun SMP. Apalagi dia melihat semua kegiatan sudah berjalan normal.

"Jadi sekolah belum berjalan normal, ini saya kira yang harus mendapat perhatian dan saya mendorong agar sekolah SD/SMP di Kota Surabaya tidak hanya yang masuk itu kelas 6 atau mungkin smp ya. Kelas-kelas lainnya diberi kesempatan untuk masuk juga," ujar Reni, Selasa (23/11/2021).

Reni menjelaskan, jika kemudian ada orang tua tidak memberikan ijin untuk mengikuti PTM itu tidak menjadi masalah, terpenting dia menegaskan untuk membuka semua kelas tidak hanya kelas 6 untuk SD.

"Untuk orang tua yang punya pilihan-pilihan tidak masalah yang masih berkenan untuk di rumah tidak apa-apa, tapi untuk SD buka, jangan hanya kelas 6. Karena kondisinya pun kita lihat sekarang disini juga ramai," jelas Reni.

Semestinya sekolah, lanjut Reni, sudah memiliki sistem yang mengatur keamanan dan prosedur protokol kesehatan. Kalaupun kemudian nanti ada kasus, dia meminta sekolah menyiapkan mitigasi yang cepat.

"Misalkan, ada yang terpapar itu nanti mitigasinya disiapkan secara cepat. Tetapi bukan berarti kemudian kita lama tidak membuka PTM di sekolah," tandasnya.

Menurut Reni, ketika datang ke pembukaan pasar Tunjungan sangat ramai. Lantas, dia memikirkan bagaimana nasib anak-anak yang sekolah.

"Kasihan anak yang sekolah, harusnya diberi kesempatan untuk memulai pembelajaran tatap muka. Itu saya kira yang harus mendapat perhatian, saya sangat berharap untuk segera PTM dibuka kembali dan diperlakukan untuk semua kelas," urainya.

Ia berharap PTM segera dinaikkan dari 25% menjadi 50% secara bertahap sampai kemudian bisa mencapai 100% kehadiran. Mengingat semua telah berjalan normal.

"Semoga tidak ada gelombang baru atau gelombang ketiga di bulan Desember, jaga kesehatan selalu, semangat, mari kita sama-sama mendoakan yang terbaik untuk Surabaya," pungkasnya.(Ham)

Posting Komentar

0 Komentar